Wisuda, Harus Sedih atau Bahagia?

Kata-kata yang paling masyhur buat deskripsi singkat tulisan ini adalah

"Setiap pertemuan, pasti ada perpisahan. Setiap kebahagiaan yang kudu dibayar dengan pengorbanan."

Gue di Wisuda di awal Februari 2017 kemarin. Di satu sisi, gue merasakan kebahagiaan karena sudah menuntaskan satu kewajiban gue terhadap orang tua dan diri sendiri. Tapi di sisi lain, gue sedih. Gue sangat sedih karena harus berpisah dengan temen-temen dan almamater tercinta. Lingkungan kampus sudah berjasa banyak buat perkembangan sosial dan psikis gue. Mereka yang ngasih gue pelajaran-pelajaran baru, ngeluangin waktu buat kerja bareng, buat maen bareng, sampe ngadepin dosen bareng.
Yap, yang ngebuat gue sedih sebenernya bukan tempatnya, tapi suasana dengan temen-temen yang berasal dari berbagai macam suku, dengan karakter yang sangat membantu gue untuk berkembang.Yang gue rasain adalah, se-buruk atau se-baik apa pun orang-orang yang ada di sekitar gue selama kuliah, mereka sudah mencatatkan nama mereka di dinding-dinding ingatan dalem otak gue.
Gue sedih karena harus mulai berjuang, harus berjuang untuk mulai bener-bener hidup. Gue sedih karena gak bakal ngulangin lagi masa-masa ini. Gue sedih, karena satu per satu temen-temen gue mulai pulang ke kampung halaman masing-masing. Gue sedih, karena kita mulai sibuk sendiri-sendiri. Gue sedih, karena harus ngerasain kesedihan ini.

But, life must going on.

Perpisahan adalah sekat waktu yang dibuat tuhan untuk memberi jarak, tapi bersama itu, tuhan juga memberi ingatan sebagai tangga untuk mengintip kenangan dibalik sekat-sekat waktu tersebut. -CRK-
Di sisi lain, gue sangat bersyukur bisa menjalani perkuliahan gue dengan mereka. Gue sangat bersyukur bisa menyelesaikan tugas ini dengan versi terbaik menurut gue. Gue sangat bersyukur punya teman-teman yang dengan cara mereka, bisa membuat hidup gue lebih berharga. Gue sangat bersyukur punya almamater yang ngasih wadah buat gue untuk berkembang. Dan, Gue sangat bersyukur kepada Tuhan yang sudah ngasih skenario terindah buat gue sampai hari ini.

Gue berterimakasih buat orang tua yang udah susah payah membiayai gue lahir-batin. Dosen-dosen yang udah ngasih pandangan-pandangan baru, yang masih gue inget diantaranya kata-kata dari pak Fathony :
Definisi ringkas dari Sistem Informasi itu, One Input Multi Process
Yap, kata-kata itu masih jelas di otak gue, dan menurut gue itu juga sangat berlaku di kehidupan. Satu hal baik yang kita lakukan sekarang, bakalan berpengaruh dengan hal-hal lain dan bisa jadi berpengaruh buat masa depan.
Temen-temen SI 2012 yang.... ah sudahlah. Gue sangat bersyukur bisa dipertemukan dengan kalian. Mangpeb, Mangmus, Ka Bagas, Ical, Debi, Ardi, Riki, Andhin, Iga, Rika, Mia, Amel, Rendi, Kibo, Dika, Ejak, Redho, Rio, Santi, Syarif, Robi, Dwi, Aiman, Tekat, Alvi, Eben, Wel, Rian, Idris, Anes, Laras, Ucup, Yoga, Djody, Ceri, Abu, Vidy, Ojan, Panjik,  dan yang lain. Terimakasih buat waktunya, terimakasih buat kerjasamanya, terimakasih buat semuanya!.

SI Reguler Unsri 2012
Wisuda 128 Unsri 2017

Konklusi, Kita adalah yang terbaik di masanya, tapi tidak untuk selamanya. Jadi, syukurin aja!
Sesudah ini, semoga tetap jaga silaturrahmi. Sekian tulisan ini, semoga beberapa tahun lagi jadi mesin waktu yang baik buat flashback.


Newer post
« Next Post
Older post
Previous Post »

3 komentar

Click here for komentar
Tiara Windri Apriani
Blog Author
9 Maret 2017 20.30 ×

have a great journey ahead kak ces!!!

Reply
avatar
Jevon Levin
Blog Author
14 Mei 2017 14.20 ×

"Kita adalah yang terbaik di masanya, tapi tidak untuk selamanya. Jadi, syukurin aja!" Itu bakal terngiang-ngiang di otak gue untuk waktu yang cukup lama... Goodluck, bro! COngrats juga!

-jevonlevin.com

Reply
avatar
metha anggun
Blog Author
20 Agustus 2017 10.15 ×

wah, selamat udah sarjana bg,, moga ketularan saya jg bg haha :D
Salam dari unja

Reply
avatar
Thanks for your comment