Be a journalist




Haloooooooo!.

Langsung aje, gue mau cerita nih, salah satu moment membanggakan dalam hidup gue. Di sela sela kegiatan kampus dan hiruk pikuk kemacetan jalan Palembang-Inderalaya . . . Ah lebay.

Jadi ceritanya bermula dari keputus asaan gue nyari beasiswa. Sekitar awal januari lalu gue nyoba browsing mengenai lowongan beasiswa. Gue mulai dengan beberapa keyword sederhana di google, contohnya:

Beasiswa 2015
Beasiswa Strata 1 2015
Beasiswa S1 2015
Beasiswa BI 2015
Beasiswa BUMN 2015

Dan gue menjelajah situs penyedia informasi beasiswa satu demi satu. Detik demi detik, hari demi hari sampe satu minggu gue habisin cuma buat nyari beasiswa dan baca novel di sela-sela pencarian itu. Info beasiswanya sih banyak, tapi iya, ada yang mepet deadline, ada yang buat anak SMA, ada yang buat S2. Bahkan ada yang udah basi, kalo di ibaratin nasi mungkin udah jadi kerak. Karena gue ngerasa udah berusaha dan menghabiskan sisa-sisa liburan gue dengan nyari info beasiswa-Persiapan Kerja Praktik-baca novel-tidur, gituuu terus. Gue akhirnya merasa lelah.

Kemudian gue iseng nge-scroll timeline facebook. Nah disini perjuangan sesungguhnya baru dimulai, *ya kaliii*. Jadi gue ngeliat sebentuk pamflet Open Recruitment salah satu media massa di daerah gue. Lebih membahagiakan lagi karena Oprec ini ditujukan buat anak SMA dan Mahasiswa/i se-Kota Palembang. Alhasil, gue sangat antusias, sesegera mungkin gue nyiapin persyaratannya. Dari mulai Form, CV, Foto, Kupon pendaftaran, dan lain-lain

Setelah beberapa hari mempersiapkan berkas, gak kerasa semuanya udah siap, besoknya gue langsung nganterin berkas tersebut ke kantor Tribun Sumsel, media massa yang ngadain Oprec ini. Jadi, seinget gue sih itu pas gue pulang Kerja Praktik, gue ditemenin ama Si Riki nganterin berkas tersebut. Yaudah pas udah sampe di depan kantor tribun, gue nganterin berkas itu ke mbak-mbak  yang ada di meja depan. Apa sih, receptcionist gitu kali ya. Nah, ini yang mulai buat gue deg deg srrrr. 

"Permisi mbak, saya mau nganterin berkas open recruitment"
"Open Recruitment apa ya mas?", kata si mbak.
"Apa gue salah tempat yak?", batin gue.
"Boleh liat berkasnya mas?", kata si mbak, memecah keheningan.
"Oh, ini mbak berkasnya", Gue sambil nyerahin sebuah map merah berisi berkas.
"Oh udah oprec lagi ya, tapi saya belum dapet koordinasi dari panitia", kata si mbak.
"Jadi, gimana mbak?", tanya gue.
"Kalo boleh tau, kemaren dapet infonya darimana mas? ", tanya si mbak lagi.
"Liat di facebook mbak, ini pamfletnya", Gue nunjukin pamflet yang ada di handphone gue.
"Yaudah, berkasnya saya terima dulu, terus masnya saya kasih tanda terima, kemudian silakan menghubungi contact person di pamflet tadi ya, mas. Konfirmasi kalo berkasnya udahh di terima."
"Iya Mbak, makasih yaa", kata gue.

Setelah hari itu, gue terus mantengin informasi di twitter terkait open recruitment ini. Pas Technical Meeting, Kita dibagi nomor peserta dan dijelasin semua hal yang harus disiapin sebelum hari H. Gue dapet Nomer 10, kayak nomer punggung kostum basket gue pas SMP. Nah, jadi pas oprec, waktunya selama 2 hari. Hari pertama itu seminar, dan hari kedua itu tesnya. Hari pertama sih seinget gue belum begitu heboh, kalo heboh juga paling gue sama si Ari (salah satu temen yang sama-sama ikut oprec) yang buat heboh. Kerjaan gue mah sok-sok PD, sok lucu, sok laaah pokoknya. Jadi hari pertama itu diisi oleh Kak Haryanto, salah satu wartawan senior yang sebelumnya gue juga udah pernah ketemu. Kak Haryanto ini wartawan olahraga, beliau dulunya kuliah di Unsri juga, sama kayak gue. Jadi pas selesai sharing dari kak Haryanto, pas sesi tanya-jawab, beliau nanya ke peserta, alasan kenapa ikut OR ini. Dengan sotoynya, gue ngangkat tangan, dan ternyata gue sendirian, yang lain pada diem *krikk... krik*. Jadi pas udah dapet mic, gue memperkenalkan diri, kemudian gue spontan jawab gini,

"Kalo saya ditanya demikian, jawaban saya simple kak, BIAR KEREN!."

Sontak seantero ruangan ribut pas denger jawaban gue, gue mah santai aja *sombong*. Pas udah agak tenang baru gue lurusin dan jelasin panjang lebar jawaban gue tadi. Nah setelah itu, baru deh yang lain ikut berani jawab. Parahnya, setelah denger jawaban mereka, gue ngerasa tolol, sotooooy. Jawaban mereka semuanya punya landasan yang bagus-bagus. KEREN!.

Selanjutnya, pas hari kedua seluruh peserta makin akrab, gue kenal juga dengan senior-senior jurnalis muda yang mayoritas dari mereka adalah adek tingkat gue. Di hari kedua ini gue punya lebih banyak temen baru, diantaranya Ari, Faiza, Harmain, Rio, Amir, Lediansyah, Nurweni. Nah usut punya usut, pas si amir ini deket gue, rupanya dia adek kelas gue pas SMP. Dan ada beberapa temen sau fakultas gue. Selain itu masih banyak lagi temen baru yang wajahnya gue inget, tapi namanya gue gak inget.

Singkat cerita, seluruh rangkaian kegiatan Oprec ini udah selesai, tapi masih ada acara bagi-bagi doorprize.  Sepengalaman gue, gue gak pernah beruntung dan berjodoh dengan yang namanya doorprize. Tapi kali ini, ceritanya beda, gue dapet hadiah paling terakhir, karena gue ngumpul berkas paling awal. Nah, disini gue baru ngeh kenapa Si Mbak tadi bingung pas gue mau ngumpul berkas. Ya iyalah, gue ngumpul pertama sekali. Tapi kenapa nomer urutnya 10?. Mungkin itu karena panitia pengin ngasih gue nomor spesial. Pede amat ah.

Setelah itu gue sempet pesimis dan gak berekspektasi lebih perihal oprec ini. Soalnya banyak anak jurusan jurnalistik. Naaah, kebetulan Tanggal 8 Februari ini pengumuman, dan dari kurang labih 90 peserta. Cuma 17 yang diterima. Gue salah satunya. Mungkin ini hal yang biasa bagi sebagian orang, tapi bagi gue, ini bisa jadi sebuah batu asahan buat hobi gue, nulis, motret, dan desain grafis. Semoga dengan hobi-hobi ini, gue bisa ngasih kontribusi maksimal dan dapet pengalaman yang lebih luar biasa lagi.

Satu lagi, yang gue dapet pas sharing sama koordinator rubrik Beranda Muda ini, Mbak Vanda.

Kalo Ilmuawan itu satu bidang ilmu, ilmunya mendalam, tapi kalo jurnalis, ilmunya meluas.


Proud to be a Journalist, Proud to be a part of Beranda Youth Tribun Sumsel ! 
Udah ah, ngantuk.
Newer post
« Next Post
Older post
Previous Post »

13 komentar

Click here for komentar
i Jeverson
Blog Author
9 Februari 2015 00.42 ×

wahhhh, hebat juga bisa jadi salah satu dari 17.
selamat ya broo!

Reply
avatar
Yosep Hendhry
Blog Author
9 Februari 2015 10.42 ×

Gan pengen di follback dong

Reply
avatar
Nurul Azizah Y
Blog Author
9 Februari 2015 10.49 ×

mungkin nomor 10 itu angka keberuntungan lo #apasih

selamat ya karena lolos. Menurut gue itu sangat hebat dan keren. semangat :)

Reply
avatar
Deva Fredeva
Blog Author
9 Februari 2015 23.14 ×

CIE CAESAR CIEEEE. Selamat yak. \:D/

Reply
avatar
suga tangguh
Blog Author
10 Februari 2015 13.00 ×

Enak banget bisa begitu :) *envy

Reply
avatar
Beby Rischka
Blog Author
11 Februari 2015 16.28 ×

Aku sempet jadi jurnalis jugak dulu di koran kampus. Hihihi.. :P

Reply
avatar
Mega Nurhayani
Blog Author
18 Februari 2015 09.31 ×

Wah selamat selamat,
kemarin ane jg sempat liat pengumumanny, pengen ikutan daftar jg, tapi udah mepet banget, jd nggak sempat masukin berkas hiks :') apa boleh buat
Semangat buat ngejurnal-nya

Reply
avatar
MiQHNuR
Blog Author
18 Februari 2015 15.20 ×

waah keren bro...
mantep-mantep...
nanti mampir balik yaa bro..

Reply
avatar
Dini Febia
Blog Author
21 Februari 2015 07.37 ×

Semoga kedepannya sukses, ya. Tetap semangat! :)
Salam dari http://erlisy.wordpress.com/

Reply
avatar
Iqbal Fauzan
Blog Author
21 Februari 2015 09.39 ×

Aku udah lama kepingin ikut yang gini-ginian. Tapi, kenapa aku gak pernah dapet info kalo acara beginian ada?! Hahaha

Reply
avatar
Arima Zeoo
Blog Author
24 Februari 2015 11.03 ×

selamat ya mass.. kunjungan perdana loh ini

Reply
avatar
Swara Jangkrik
Blog Author
24 Februari 2015 22.42 ×

bah, udah jadi jurnalis kau ya :v

Reply
avatar
Rido Arbain
Blog Author
25 Februari 2015 01.25 ×

Selamat, Caesar! Senang lihat orang yang passion-nya jadi jurnalis kesampaian, mengingat saya dulu pengin juga tapi nyasar ke bidang lain. Haha

Reply
avatar
Thanks for your comment