5 Bidang Alay, menurut gue



Ketika mendengar kata alay, apasih yang terbesit di benak kalian ?. Huruf besar-kecil campur angka?, Tulisan dengan huruf dobel? Foto dengan gaya keren (menurut objek) ?. Pasti tiap-tiap orang punya visualisasi alay yang berbeda di benaknya. Kalo menurut wikipedia, alay itu adalah singkatan dari anak layangan, atau anak lebay. Selengkapnya bisa baca disini.
Ngomongin alay, setiap orang pasti punya ke-alay-annya masing-masing. Entah itu orang tua, artis, penulis, pelukis dan apapun itu. Mereka pasti pernah alay di zamannya, alay dengan gayanya. Kali ini gue pengin beropini terkait masalah bidang alay yang terjadi pada kehidupan gue dan lingkungan di sekitar gue.

1. Alay Nama

Kemungkinan besar, alay tipe ini dialami oleh mayoritas remaja Indonesia yang lahir pada tahun 90an. Mereka pasti mengenal Friendster. Sebuah situs pertemanan yang menurut gue, adalah salah satu pelopor remaja alay Indonesia. Coba deh inget nama friendster kalian. Kemudian setelah era facebook, alay tipe ini juga masih ada. Kalo gak percaya, liat temen-temen di facebook lo. Kalo gue masih ada yang pake nama Iiicha sii rainbowhearttt.

2. Alay Foto

Kalo yang ini dialami oleh mayoritas kaum hawa. Tapi bukan berarti laki-laki juga gak pernah alay. Coba inget-inget lagi, pasti lo pernah ngeliat foto dengan gaya melihat ke atas, muka dimiringin dikit, pandangan mata dibuang sesuai kemiringan kepala, daaaan jari telunjuk ditaro di depan hidung. Parahnya lagi, caption di foto dibuat dengan tulisan warna-warni yang dirasa ibarat permen cha-cha, besar-kecil, dengan sedikit tambahan simbol love. Seiring berjalannya waktu, kealayan foto ini masih berlangsung dengan dibalut selimut yang berbeda. Misalnya, foto dengan bibir oranye menggunakan aplikasi terkini. Atau empat buah foto yang dikolase dalam satu frame, kemudian di rotasi berbentuk kipas. Dan gue rasa, alay foto ini akan terus berlangsung dengan style yg berbeda.

3. Alay Tulisan

Kalo ini mah bisa gue tulis "cukup jelas". Tapi nggak apa-apa deh, gue ceritain juga. Itung-itung flashback juga kali ya. Inget tuLie$@N yg bentuknya gitu kan?. Yap, itu adalah salah satu contoh konkret tulisan alay, dan setiap orang punya gaya tulisan alaynya masing-masing.
Malah gue inget salah satu temen gue, doi cewek. Jadi waktu itu pas gue masih duduk di bangku smp, dia curhat kalo dia benci sama (sebut saja) si Cabe, Kebencian itu cuma disebabkan gara gara si cabe ngikutin gaya sms di doi  yang awalnya dikasih enter sampe beberapa baris, baru kemudian ada isi pesannya. hahahhaha. Ini contohnya.

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       gGue bNci sM sSi caBe sAr, dDia nGiKuT!n g@Ya smZ gGue. . .

4. Alay Bahasa

Kalo yang ini gue gak perlu ribet ngejelasin kali ya. Cukup liat artis dengan "Twenty nine my age, ya". Dan kalian bakal ngerti, alay bahasa yg gue maksud itu, ya gituuu. Penggunaan kata yang kurang tepat mah biasa, tapi kalo udah parah(?). Pokoknya kalo mau contoh realnya, search aja  di youtube dengan keyword "twenty nine my age".

5. Alay Sosmed

Ini alay yang sedang terjadi, termasuk dalem diri gue sendiri. Coba deh, tiap makan di tempat yang dirasa keren, pasti check in di path, atau minimal di foto, terus upload ke grup temen sejawat. Abis itu, di setiap event yang dihadiri, pasti selfie rame-rame terus di upload ke medsos dengan caption yang beraneka ragam.
Salah satu alay sosmed yang lebih mainstream adalah di instagram, contohnya ini:
Aaaah, @bidadari cantik banget sih sekaraaaaang
Gak juga kok, makasih yaaa @princess yang lebih cantiiik

Coba aja bayangin kalo yang ngasih komentar itu cowok ke sesama cowok :
Aaaah, @pangeran ganteng banget sih sekaraaaaang
Gak juga kok, makasih yaaa @ksatria yang lebih ganteeeng

Jadi, kalo berdasarkan pengalaman gue sih, alay itu adalah ikut-ikutan keren pada zamannya. Yang ngebedain alay atau tidak hanyalah keberhasilan "ikut keren" tadi. Kalo berhasil, maka jadi keren, kalo gagal, maka ...

Alay itu gak akan pernah berakhir, cuma kadarnya aja yang berkurang.


Tulisan ini dibuat dengan tujuan baik, mohon maaf apabila ada kesamaan sifat tokoh didalamnya, mungkin itu bukan kebetulan.
Newer post
« Next Post
Older post
Previous Post »

8 komentar

Click here for komentar
Deva Fredeva
Blog Author
7 Februari 2015 01.38 ×

Ini yang bikin postingan kayaknya pengalaman banget ya. Hmm..

Reply
avatar
Nurul Azizah Y
Blog Author
7 Februari 2015 07.22 ×

gue adalah kaum alay.. tapi gue gak punya friendster wkwkwk

Reply
avatar
Caesar RK
Blog Author
7 Februari 2015 23.29 ×

Bukan kayaknya dev, tapi emang pengalaman :v

Reply
avatar
Caesar RK
Blog Author
7 Februari 2015 23.30 ×

Tapi tetep aja kan, pernah alay :p.

Reply
avatar
Safrina Putriasti
Blog Author
8 Februari 2015 00.14 ×

Yawis lah ya gue gak akan menghindar kalo gue dulu [pernah] ngalay. Dari beberapa tipe alay yang lo tulis, yang gue pernah alamin sendiri itu alay foto: muka dimiringin dikit lalu simpul senyum pelit banget tapi sok manis nunjukin lesung pipi. Selebihnya gak pernah. Tapi yang paling alay sih username e-mail gue pertama kali, "chubby_elvis". Apa deh bawa2 chubby dan bawa2 Elvis (elvis presley - gue ngefans banget - bukan elvisukaesih yak) #haduhgusti.

Reply
avatar
Beby Rischka
Blog Author
11 Februari 2015 16.29 ×

Aku alay postingan blog kayaknya.. Hahah.. :D

Reply
avatar
Dini Febia
Blog Author
21 Februari 2015 07.16 ×

Alay sih, kadang risih. Kadang pengen juga, kan? Hahaha. :D

Reply
avatar
Irfan Alharits
Blog Author
22 Februari 2015 00.29 ×

Gue pernah ngalamin masa-masa alay itu semua. Pas sekarang baca ataupun liat, jijik sendiri. Yaa.. meskipun sekarang masih ada sedikit.

Btw, setuju sama quotes -nya.

Reply
avatar
Thanks for your comment