Tahun Baru 2015




Gak kerasa, udah tahun baru (lagi). Yap, usia bumi semakin tua, usia kita dan orang-orang terdekat semakin berkurang. Ini bukan soal kembang api, perayaan tahun baru, atau dengan siapa merayakannya. Ini soal resolusi, soal target, masalah masa depan. Gaktau, gue ngerasa tahun ini bakalan jadi titik balik buat gue. Mudah-mudahan.

Udah ah, balik lagi ke pokok permasalahan, tahun baru menurut gue cuma sekedar sarana checkpoint. Tahun baru ngingetin kita kalo waktu berjalan terus. Waktu terus menggulirkan rodanya tanpa ampun. Dan kalo kita diem diem aja, kita bakalan kelindes sama si roda waktu. satu-satunya cara biar gak di giles sama roda waktu ya kita harus bergerak terus.

Ngomongin soal harapan, Setiap orang pasti punya harapan yang intinya sama,
"Ingin jadi lebih baik"
Dalam hal apapun itu, setiap orang pasti inginn jadi lebih baik. Lebih baik dalam karir, usaha, hubungan, materi apapun itu. Dan setiap tahun harapan demi harapan terus muncul dari kepala-kepala manusia. Yang ngebedain, ada harapan yang cuma sekedar harap, dan ada harapan yang terealisasikan. Lagi-lagi waktu yang nentuin itu semua.

Tahun ini udah memasuki tahun ke-15 era millenium, dan lu masih jomblo?. Bukan, bukan itu, banyak hal yang jauh lebih penting. Gak kerasa tahun ini gue udah memasuki semester 6 kuliah. Dan parahnya, gue ngerasa masih minim pengalaman kalo dibandingin temen-temen gue. Buat kedepannya, gue berharap dan berusaha untuk menambah pengalaman gue, apapun itu. Inget kata-kata yang tercetak di buku tulis waktu lo sekolah kan?, yang bunyinya gini,

Experience is the best teacher

Kalo ngomongin target, sebenernya gue bukan orang yang ambisius dan suka "menargetkan" sesuatu, gue lebih seneng nikmatin setiap waktu tanpa ngerasa di kejer-kejer oleh target. Tapi kalo sekarang, rasanya gue gak bisa lagi santai-santai, gue harus punya target, buat gue, buat masa depan gue. Kalo gue terus-terusan santai, mungkin tuhan dan waktu juga bakal nganggep "santai" masa depan gue. Tahun ini, gue harus punya target, harus punya cita-cita, dan berusaha melebihi target itu. Kalo kata orang-orang bijak sih, kita harus keluar dari comfort zone biar bisa sukses.

Untuk tahun ini gak begitu banyak yang gue "semogakan", tapi gue bakal berusaha lebih keras unruk "mengusahakan". Sebenernya yang pengen gue sampein disini, tahun baru bukan cuma tentang doa dan harapan-harapan kosong yang digantung. Tapi sebesar apa usaha yang kita lakuin buat ngeraihnya. Buat gue dan buat orang-orang yang baca tulisan ini, semoga tahun ini doa dan harapan kita bukan sebatas itu, tapi diimbangi dengan usaha yang selalu melebihi harapan, yang kemudian terealisasikan.

Bukan soal harapan yang disemogakan, tapi tentang niat yang terus diusahakan
Good night!, 





Newer post
« Next Post
Older post
Previous Post »

5 komentar

Click here for komentar
pertiwiyuliana
Blog Author
2 Januari 2015 06.44 ×

Kalimat terakhirnya kayak pernah baca di twitter-nya @bukanadelia hehehe
Bener tuh. Punya harapan bisa percuma kalo cuma disemogakan tanpa ada usaha yang menyertainya.

Reply
avatar
Caesar RK
Blog Author
2 Januari 2015 23.16 ×

Iya ya?, kok gaktau, padahal gue ngasal buatnya, btw makasih ya komennya, hehe

Reply
avatar
ijeverson com
Blog Author
3 Januari 2015 20.00 ×

gue juga sebenernya lebih suka nikmatin sesuatu tanpa harus dikejer target.
tapi masalahnya kadang-kadang kalau nggak ada target gue jadi nggak disiplin -__-

Reply
avatar
Caesar RK
Blog Author
8 Januari 2015 15.20 ×

Itudia masalahnyaaa...

Reply
avatar
Dini Febia
Blog Author
21 Februari 2015 07.53 ×

Ya, lebih baik mengusahakan. Semangat!

Reply
avatar
Thanks for your comment