Asas Perbandingan



Akhir-akhir ini gue sering mikir tentang perbandingan. Dan gue yakin lo juga pasti pernah ngalamin ini. Bagaimanapun bentuknya, perbandingan gak bisa dilakuin sendiri. Sama kayak pecahan di matematika, ada pembilang, ada penyebut. Bedanya, perbandingan versi gue Mesti ada 3 aspek, pertama si pembanding, dan 2 yang lainnya jadi objek yang dibandingin. Kalo yang lo bandingin itu mahkluk hidup dua faktor tersebut mesti sepadan. Dalam artian gini, gak mungkin kan kita ngebandingin gini,
Ikan kok gak bisa terbang kayak burung ya?
Mau sampe kerak biawak kawin sama amoeba kek, mau di ceramahin Mario teguh kek, mau ditembak pake AK-47 kek, ikan gak bakal bisa terbang. Dan yang gue herannya lagi, manusia sering banget nilai manusia lain seenaknya, tanpa terkecuali gue sendiri. Misalnya gini,

Itu anak kok cupu ya, kuliah pake celana training, dia kira mau jogging?
Sebenernya yang cupu siapa? yang gaul siapa?. Sekarang coba lo liat, lagi musim jogger pants, hidup-hidup dia, yang beli celana dia, yang make dia, lo cuma bisa ngebacot. Iya, manusiawi. Tapi yang parahnya, kadang-kadang seseorang cuma bisa ngebandingin si A sama si B dari satu sudut pandang. Dan orang yang ngebandingin lupa sama diri sendiri, coba kalo dia ikut serta dalam perbandingan itu, belum tentu dia lebih baik dari Si A dan Si B.

Satu hal yang sering gue omongin sama diri gue sendiri *gila dong* dan sama temen-temen gue,
Baik-buruknya seseorang itu tergantung siapa yang dilihat, dan siapa yang melihat
Coba aja lo liat gebetan yang lagi lo incer, mau dia kentut sampe berak dicelana kek, mau dia tompelan kek, lo selalu ngeliat dia dari satu sisi, yaitu sisi baiknya. Sebaliknya, coba lo liat orang yang lo benci, atau bisa dibilang musuh lo, ya pasti lo nilai dari satu sisi juga, sisi buruknya. Gapapa sih nilai orang, ngebandingin orang tapi jangan cuma dari sudut pandang emosional. Coba juga nilai dari sisi kemanusiaan.

Ada lagi nih, temen gue (cowok) yang nilai cewek cuma dari ngeliat pipinya, iya, pipi. Sampe ngomong kek gini,
Cewek cakep itu yang pipinya tembem, kalo pipinya tirus gitu gua mah ogah ah
Enteng beneeeer, enteeeng udah kek abis ngupil. Kadang-kadang lucu. Ada lagi temen gue (cewek), sebut saja nunung. Si nunung seneng sama cowok di kampus gue, sebut saja dadang. Jadi si Nunung udah ngepoin si Dadang abis-abisan, dari mulai Dadang pinter maen basket, pinter maen gitar, bawa mobil plat kuning,  sampe ukuran celana Dadang juga Nunung tau. Tapi Nunung gak jadi suka sama Dadang cuma gara-gara satu hal, Dadang orangnya selengean abis, gak kayak mantan si Nunung yang romantis. Ya kalo si Dadang romantis mah, otomatis ga selengean, dan kalo ga selengean, belum tentu namanya Dadang

Lagi-lagi perbandingan, perbandingan yang gak pada tempatnya. Padahal, menurut kacamata gue, Manusia itu diciptain tuhan dengan poin yang sama, cuma ditempatin di posisi yang berbeda. Kita dikasih 4 poin nih misalnya, sementara ada pilihan gini.

1 Cantik/Ganteng
2 Pinter Musik
3 Pinter Olahraga
4 Pinter nulis
5 Tajir
6 Beruntung


Lo cuma bisa milih 4 dari 6 poin diatas. Misalnya lo pilih poin 1-4, otomatis lo gak tajir dan gak beruntung. Jadi lo bisa manfaatin 4 poin tadi buat ngedapetin kekayaan biar bisa tajir. Setiap manusia pasti punya kekurangan, dan pasti punya kelebihan dibalik itu. Dan yakinlah, Tuhan udah melengkapi setiap umatnya dengan porsi kelebihan dan kekurangan masing-masing.
Newer post
« Next Post
Older post
Previous Post »

6 komentar

Click here for komentar
Deva Fredeva
Blog Author
11 Januari 2015 09.20 ×

Setujuuu! Postingannya keren nih. Aku sendiri paling males dibanding-bandingin. Biasanya kalo kayak gitu langsung ditinggal pergi. *eh curhat
Pokoknya keren deh. \:D/

Reply
avatar
Irfan Alharits
Blog Author
11 Januari 2015 10.46 ×

Yup.. bener banget! Terkadang diri kita sendiri juga masih sering ngebandingin dari satu sisi, yaitu emosional. Kudu dihilangin dah pokoknya. Nice post! :)

Reply
avatar
i Jeverson
Blog Author
11 Januari 2015 22.16 ×

dibanding-bandingin emang paling nggak enak.
ngomong2 soal poin, iya betul sih nggak ada yg perfect bisa ngumpulin semua poinnya :)

Reply
avatar
Caesar RK
Blog Author
11 Januari 2015 22.43 ×

ah yang bener teh, btw makasih yaa

Reply
avatar
Caesar RK
Blog Author
11 Januari 2015 22.48 ×

Iya fan, Thanks yaa (y)

Reply
avatar
Dini Febia
Blog Author
21 Februari 2015 07.57 ×

Haha, iya nih, ga usah urusin hidup orang deh.

Reply
avatar
Thanks for your comment