Pe-nulis

Kalo ngomongin soal nulis, pasti bayangan kita gak bakal jauh jauh sama yang namanya blog, buku dan novel. Kalo di zaman sekarang, rata-rata penulis berawal dari hobinya nge-blog. Yap, kita sebut saja nama nama seperti Raditya dika, Benazio Rizky putra, Arief Muhammad, dan Alda Prayoga. Mereka semua merupakan sebagian kecil penulis Indonesia yang mengawali karirnya dari dunia Blogging.

Kenapa judul postingan gue hari ini pe-nulis (?).

Yap karena imbuhan pe disini menerangkan profesi (udah kayak guru Bahasa Indonesia belom?haha). Menurut gue, buat jadi penulis itu gak mesti jago bahasa Indonesia, dan gak harus nunggu lulus kuliah dari fakultas sastra. Tapi, kalo cuma hobi nulis di blog mah, belum bisa disebut penulis.

Kenapa gue bilang demikian (?).
Kita liat aja bang Alit Susanto Sugiono, yang populer dengan akun twitter @shitlicious. Dia udah ngebuktiin bahwa untuk jadi seorang penulis, gak harus dari fakultas sastra. #FYI Bang Alit kuliah di jurusan Pendidikan Bahasa Inggris. Yap, untuk jadi penulis, kita mesti nerbitin buku.

Jadi gimana (?).

1. Berani memulai
Memulai, yap, memulai apapun itu akan terasa sangat sulit, apalagi untuk mulai belajar. Kita mulai dengan hal-hal yang kecil dulu, gak mesti langsung bagus, pokoknya berani nulis, entah itu nulis puisi kek, nulis cerpen kek, nulis artikel kek, yang penting berani mulai.

2. Punya Media
Kalo udah berani mulai, kita mesti punya media untuk show out. Bukan untuk menyombongkan diri atau biar terkenal, tapi kalo kita nulis, tapi kita sendiri yang baca, pasti muji sendiri juga. Alhasil kita jadi kayak katak dalam tempurung. Media disini fungsinya untuk sharing ke sesama temen yang hobi nulis. Misalnya komunitas. Di salem komunitas, kita bakalan dapet banyak temen dengan hobi yang sama. Hal ini memungkinkan kita untuk saling kasih masukan satu sama lain. Dengan begitu tulisan kita, makin hari bisa jadi makin baik.

3. Berani Beda
Jadi menurut gue, untuk jadi penulis itu sederhana, cukup tuangin inspirasi yang ada di otak lo, dan gak mesti nyari inspirasi hebat, tapi cukup nyari sesuatu  hal yang beda dan harus nemuin karakter lo. Liat aja Bang Raditya Dika yang kebanyakan novelnya diawali dengan nama Binatang. Hal ini jadi salah satu daya tarik Raditya Dika.

4. Buat buku
Untuk nerbitin buku, kita harus punya tulisan dulu buat di terbitin (Ya iyalah !). Kalo tulisan yang lo buat udah selesai, dan lo bingung buat nerbitin, jangan khawatir!. Sekarang udah banyak penerbit yang ngasih kemudahan kok, lo tinggal kirim naskah buku yang lo buat, dan tinggal tunggu buku lo terbit. Salah satunya Rasibook. Kalo mau tau lebih banyak lagi, klik aja link Rasibook.

Jadi, buat temen-temen yang hobi nulis, yok berani memulai. Karena pekerjaan yang paling indah itu adalah hobi yang dibayar. Sebenernya sih artikel ini buat memotivasi gue juga. Gue pengen banget buat buku sob!. Doain yaaa.  Semoga artikel ini bermanfaat.

Newer post
« Next Post
Older post
Previous Post »

1 komentar:

Click here for komentar
Ngurah Dimas
Blog Author
29 Oktober 2014 19.04 ×

Yap. Ini juga lagi nulis kok. Nulis komentar :p

Congrats bro Ngurah Dimas you got PERTAMAX...! hehehehe...
Reply
avatar
Thanks for your comment